Jurnalistika
Loading...

Jokowi Tegaskan Tidak Akan Ikut Kampanye di Pemilu 2024

  • Arief Rahman

    07 Feb 2024 | 16:15 6IB

    Bagikan:

image

Presiden Jokowi meresmikan 2 ruas jalan tol di Batubabra, Sumatera Utara, Rabu (7/2/2024) (Dok. Sekretariat Negara)

jurnalistika.id – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan bahwa dirinya tidak akan ikut berkampanye mendukung salah satu paslon capres dan cawapres di sisa masa kampanye Pemilu 2024.

Pernyataan itu disampaikan Jokowi saat memberikan keterangan pers di Gerbang Tol Limapuluh, Kabupaten Batubara, Provinsi Sumatera Utara, Rabu (7/2/2024).

“Jika pertanyaannya apakah saya akan kampanye, saya jawab tidak, saya tidak akan berkampanye,” kata Jokowi.

Terkait pernyataannya beberapa waktu lalu soal presiden boleh kampanye, Jokowi mengatakan hanya menyampaikan ketentuan undang-undang terkait posisi presiden pada pemilu.

“Ini saya ingin tegaskan kembali pernyataan saya sebelumnya bahwa presiden memang diperbolehkan untuk berkampanye dan juga sudah pernah saya tunjukkan bunyi aturannya,” ujarnya.

Baca juga: Tiket Kampanye Akbar AMIN di JIS Diborong Calo, Lalu Dijual di Medsos

Sebelumnya, mantan wali kota Solo itu sempat menyatakan bahwa seorang presiden memiliki hak untuk berkampanye. Ketentuannya diatur dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu.

Pernyataan Jokowi waktu itu lantas mengundang respons dari sejumlah pihak hingga sempat ramai diperbincangkan.

Jokowi juga sempat memberikan keterangan secara khusus di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat. Saat itu, ia menunjukkan ketentuan yang memperbolehkan presiden kampanye yang dicetak dalam kertas berukuran besar.

Rentetan pernyataan dan keterangan Jokowi itu juga sempat menimbulkan pertanyaan publik terkait sikapnya dalam masa kampanye Pemilu 2024 ini.

Respons publik terhadap kepala negara itu menjadi hangat, mengingat putra sulungnya Gibran Rakabuming Raka ikut bertarung sebagai cawapres mendampingi capres nomor urut 1, Prabowo Subianto.

Di samping itu, ada pula beberapa pakar hukum tata negara yang menilai bahwa aturan yang ditunjukkan Jokowi kurang tepat. Karena hanya menampilkan satu ayat khususnya kala membeberkan pasal 299 dalam UU Pemilu.

Baca berita Jurnalistika lainnya di Google News, klik di sini.

jokowi

Kampanye

Pemilu 2024

Pilpres 2024


Konten Sponsor

Populer

5 Hari Menuju Pencoblosan, Simak Sejumlah Hasil Survei Elektabilitas Capres Terbaru
Tentang Kami
Karir
Kebijakan Privasi
Pedoman Media Siber
Kontak Kami